Karakteristik Kopi

Biji kopi sebenarnya bukan biji. Ini buah! Dan buah kopi (kami akan menyebutnya kacang selanjutnya) sangat halus. Setiap faktor yang dapat Anda pikirkan dapat memengaruhi rasa saat Anda menyeduh secangkir kopi. Di bawah ini adalah daftar faktor utama yang harus Anda pertimbangkan ketika memilih secangkir kopi terbaik.

Jenis

Ada 3 varietas utama biji kopi yang harus Anda perhatikan saat memilih secangkir kopi yang sempurna. Arabika, tanaman kopi tertua dan asli yang dibudidayakan dikenal dengan rasa terbaik. Robusta dan Liberica adalah tanaman lain yang terutama digunakan sebagai komoditas kopi yang ditemukan di sebagian besar campuran kopi.

Silakan kunjungi artikel kami tentang Tanaman Kopi & Klasifikasi Botani untuk mempelajari lebih lanjut tentang jenis spesies ini.

Geografi/Medan/Lokasi

Setiap negara di dunia menghasilkan kopi dengan rasa yang berbeda dengan ciri khasnya masing-masing. Tanah yang berbeda menghasilkan rasa Kopi Gayo yang berbeda. Blue Mountain Jamaika dengan tanah vulkaniknya yang kaya menghasilkan beberapa kopi yang paling dicari di dunia. Kosta Rika juga menghasilkan kopi berkualitas sangat tinggi tetapi bijinya dikenal karena keasamannya yang tinggi dan seluruh tubuh. Semua ini berasal dari berbagai faktor topografi dan ekologi. Kopi yang ditanam di dataran tinggi umumnya menghasilkan kopi yang paling dicari di dunia.

Iklim

Curah hujan, sinar matahari, suhu, dan faktor iklim lainnya mempengaruhi bagaimana biji kopi tumbuh dan rasanya. Hal ini dapat bervariasi mulai dari bagaimana langit mendung dan hutan hujan yang lebat melindungi biji kopi dari sinar matahari yang terik hingga faktor musiman yang memengaruhi waktu tanam dan tingkat pertumbuhan kopi. Umumnya tanaman dan biji kopi yang tumbuh lebih lambat menghasilkan kopi yang lebih kuat dan lebih beraroma.

Pertanian

Teknik budidaya mempengaruhi siklus tumbuh sekaligus menentukan apakah biji kopi akan berkembang sesuai potensinya. Sejumlah teknik bercocok tanam seperti pemupukan tanah, penyiraman, pemangkasan, dan perawatan tanaman mempengaruhi kualitas tanaman kopi tahun ini, dan ke depan. Kopi harus dipetik paling matang untuk mendapatkan kopi terbaik. Tanaman Arabika, misalnya, dipetik 3 kali setahun untuk memastikan tanaman kopi paling matang. Terakhir, tanaman kopi harus ditanam kembali setelah beberapa musim untuk memastikan panen terbaik. Beli Kopi Gayo

Pengolahan

Membuat kopi mengharuskan biji harus dikeluarkan dari pohon. Kopi segar terlihat seperti buah ceri dan dengan kulit yang dibuang, keluarkan biji kopi yang berwarna hijau (bukan coklat). Ada dua cara utama untuk memproses kopi: kering dan basah. Pemrosesan kering adalah praktik metode tradisional oleh banyak wilayah kopi terbesar di dunia. Proses kering memerlukan peletakan biji di permukaan yang rata – seperti membuat buah kering seperti tomat yang dijemur – menyebabkan kulit dan buah menjadi rapuh agar mudah dikeluarkan. Dalam proses ini, biji kopi harus dibalik secara teratur untuk memastikan kekeringan yang merata dan mencegah terlalu matang dan hangus. Pengupasan biji harus dilakukan dengan hati-hati atau Anda berisiko kehilangan lapisan pelindung yang mengakibatkan basi atau jamur. Pengolahan Kering dilakukan dengan tangan dan merupakan metode utama yang digunakan di negara berkembang.

Pemrosesan Basah menghasilkan ceri kopi yang melunakkan wadah besar berisi air. Bijinya kemudian dibuang secara mekanis sehingga buah yang dikupas tenggelam ke dasar dengan kulit mengambang ke atas untuk dibuang. Benih selanjutnya dikeringkan secara alami atau melalui oven.

Proses basah dan kering mempengaruhi profil rasa kopi. Secara umum, saat Anda memproses biji kopi dengan metode kering tradisional, Anda menciptakan rasa biji kopi yang paling murni. Pemrosesan kering menghasilkan kopi dengan lebih banyak tubuh, kedalaman, keasaman lebih rendah, dan rasa yang lebih bersahaja.

Pengolahan basah menghasilkan biji dengan keasaman yang lebih cerah dan rasa yang lebih bersih. Sementara pengolahan kering dan basah membawa risiko pertumbuhan jamur, masuknya air dalam proses basah kemungkinannya lebih tinggi.

Penyimpanan dan Pengiriman

Salah satu faktor yang paling diabaikan dalam rasa kopi adalah cara penyimpanan dan pengirimannya. Biji kopi, seperti anggur berkualitas, akan mengambil rasa dari wadahnya. Biji kopi dapat mengambil rasa dan bau yang tidak enak jika terpapar selama fase penyimpanan dan pengiriman. Jika Anda menyimpan kacang di lingkungan dengan kelembapan tinggi, Anda berisiko membuat kacang terfermentasi, membusuk, atau menumbuhkan bakteri dan jamur. Secara tradisional kopi dikirim dalam karung goni bernapas untuk melakukan biaya rendah. Pelayaran laut yang panjang di kapal yang tidak tertutup rapat dapat mengakibatkan seringnya mencicipi kopi.

Memanggang

Panggang adalah cara kacang dimasak serta lamanya paparan panas. Panggangan yang berbeda dapat menghasilkan biji yang identik dengan rasa yang sangat berbeda.

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *